Thursday, August 13, 2015

From Schizophrenia to Hypophrenia

Untuk beberapa minggu kebelakangan ini, aku diserang rasa sedih yang teramat sangat. Biasanya ia datang pada waktu petang, dalam 430pm dan semakin berat semakin hari menghampiri tengah malam. Aku pasti ia bukan kepunyaanku atau ahli keluarga terdekat. Aku juga pasti ia tak berpunca dari orang sekeliling seperti jiran tetangga atau teman sekerja.
Jika ia sekadar rasa takpe juga. 

Pada akhir minggu pertama serangan, aku tak dapat menahan airmata hinggakan bos dan rakan sekerja ada yang perasan. Masuk minggu kedua, tiap malam aku pasti menangis tersedusedu sampai kuyup bantal dan selimut. Dan ini masuk minggu ketiga, aku dah tak tido langsung dan tiap kali aku bersendirian, ia akan menyerang.

Aku search dalam internet dan bertemu dengan terma 'hypophernia' yang kononnya pesakit diserang rasa sedih tanpa sebab. Jika kesedihan berlarutan selama dua minggu, itu dah termasuk sebagai depresi. Aku takmau lalui itu lagi. Bahkan, aku rasa aku tak sembuh sepenuhnya dari episod depresiku yang terakhir. Apa yang terdaya aku buat, hanyalah cuba menopengkan perkara ini sebaiknya dengan senyuman dan menyibukkan diri dengan kerja dan aktiviti.

Tapi, ia semakin mengganas hinggakan aku dah blank taktahu nak buat apa...
Semoga minggu ini aku ketemu puncanya atau apasaja yang dapat menahan serangan itu dari mengapakanku. Dan seperti biasa, aku tak dapat ceritakan semua ini pada sesiapa kerna tiada siapa yang peduli atau mereka hanya banyak bertanya hinggakan ia hanya menambahkan rasa sedih dan keseorangan....

Entahlah...

2 comments:

~* chirpy_chummy *~ said...

p jumpa psychiatrist la bro.

Irwan Mohamad said...

heiii chummy yummy. how are you...
masa freescale gua pegi jumpa. Dia kata gua depression.
Maybe gua masih tak sembuh kot