Tuesday, November 30, 2010

Blogger yang Skizo

My Photo
Gambar profile blogger ITU



Namaku ChiChi. I seorang gadis ayu yang terakhir. Seorang awek open minded yang cun dan mudah horny. Hehe. ChiCHi hanyalah nama samaranku di alam saiber. You see, I have a blog. The name of the blog is "My Lovely ribbons". Dapatlak gambar profail aku ialah sailormoon. Tang mata lak tu...

Bahasa aku dalam dunia blogging bukanlah cam dalam artikel ni. Tapi sebab artikel ni ialah pengakuan dalaman dari aku, maka aku bercakap camni. Kalau aku bercakap macam biasa, bunyinya macam perenggan yang seterusnya ni:

"Hye. My name is ChiChi. Follow My Lovely ribbons, and I'll follow you"

Dalam blogging, I ada sikit kureng dengan anonymous. Walaupun ada anon yang nak cover keikhlasannya, I tak dapat nak tau sapa yang dah puji I tu. I tak dapat nak say thanks. I bukannya macam Scuba yang boleh hack satellite nak dapatkan imej darimana komen itu dipost. I just another blogger. I'm just a lovely Ribbon...

I tak benci dengan anonymous atau sapa-sapa yang tak link balik pada profile mereka. I pun tak kisah kalau orang yang I visit dan follow tu tak follow I balik. Biaser la. Diorang pun busy agaknya. Tapi I syukur sebab I rasa blog I cam beserbeser jer, tapi diamtakdiam dah dapat BE yang ke 21! Bulan Jan tahun depan baru abis. Sekalung ribbon kepada semua fan blog I. HikHikHik. I likeeeee...

Tapikan, lately I perasan satu blogger tu. Blog dia baru dua bulan jer. Dia tak pernah keluar atau dikenali kat manamana, tetiba jer blog dia keluar, terus meletup. Sekejap jer follower dah 2000 orang! Hahh. I pun terkesima. Bila I baca isik blog dier, cam beserbeser jer. I pun nak tau aper rahsia dier. So I pun bagi email kat dier. Dier jawab cepat! Tapi dia taknak bagitau sebab dia kata dia tak suka kat I dan blog I. Lagilah I geram. I pun kontek Scuba, suruh dia hack satellite China haritu, dan locate kat mana IP blogger tu. I ingat simple camtu jer. Tapi tidak.

Mamat tu post entry dalam blog dia dari pelbagai lokasi. 60% Shah Alam, 35% Seremban, 5% dari Others. Tapi kat Shah ALam pulak berterabur di setiap section. Makin interestinglah mamat tu.

Scuba and I pernah try nak locate masa dia online. Ada sekali tu, kami dapati dia berada di sekitar kami di kawasan Wangsa Maju. Scuba dah locate dier kat kedai Bangi Kopitiam. Kami pun pergi sana. Kami dapati ada 3 orang tengah online pakai laptop. Scuba tegur kesemuanya menanyakan sama ada mereka kah blogger yang kami cari, tapi semuanya bukan. Kami semua termasuk mamat 3 orang tu pun blank. 2 minit kemudian bila kami refresh blog mamat tu, kami dapati ada entry yang di post dari tempat kami berada itu, mengetawakan kami. Kami pelik.. Kami kehairanan. Entah camana scuba berjaya hack line mamat tu sekejap. Dari cebisan data itu, baru kami tau rupanya mamat tu online pakai henpon...

Setiap malam I akan terpikirkan akan blogger tersebut. I memang hooked dengan blog dier. Sehari kalau tak visit dan baca entry terbaru, I rasa hidup I macam kosong. Kalau takde entry baru pun, I akan baca balik entry lama-lama dua tiga kali. I tak pernah muak membaca tulisannya. I rasa, I dah fall in love dengan dier.
Malangnyer, dia merahsiakan profailnyer. Apa yang I tau ialah dia datang dari neraka. Dan gambar lambang nuklear kat FB. Dia kata dia budak Law. Lagila I suker sebab I tak pernah kawan dengan lawyer. Despatch kompeni lawyer selalulah...

Jadi, I harap posting yang I hantar kat blog Scuba ni, akan melembutkan hati blogger itu. I tak nak taruk nama blog awak, ataupun gunakan nama blog atau nickname sendiri kerana I tau, you tau yang I cakap dengan you. Please. Let me meet you. I wanna have your babies...


Gyaahahaha

Monday, November 29, 2010

Dia skizo ke, aku yang skizo?

 mula dai sini...


..Tangtang tulah henpon aku berbunyi. Dari ringtonenya, aku tau itu adalah mak aku. Aku jawab dulu henpon tu...

Setelah setel hal mak, aku nak mula solat balik. Henpon aku letak dalam poket baju Melayu yang sedang aku pakai. Baru nak mula balik, tangtang tu jugaklah bekas housemate aku tu mula melalak. Aku tau lah besok dia ada paper dan mungkin dia tensi malam ni...tapi jeritannya pada masa ini mengganggu aku. Aku pun takleh tahan. Aku keluar bilik nak sound dia. Tapi aku masih ingatkan diri aku agar menegur dengan hikmah...

Sesampainya di depan pintu bilik dia, aku nak mengetuk pintunya. Sekali lagi aku terdengar bunyi orang berborak dalam bilik tu. Tapi kali ni, aku agak seram sikit...

"..housemate kau tak marah ke kita melalak kekuat memalam ni?" tanya satu suara yang garau.

"Who gives a shit?" jawab satu suara lagi yang seakan-akan suara housemate aku.
"Kalau dia report kang, dah kita kena pindah lagi" kata satu suara lagi. Suara yang ni macam suara budak-budak sikit. Cam suara awek pun ada jugak...

"Ahhh..Gasaklah...Kau nak aku buat apa? Kalau korang sumer TAKUT sangat dengan dia, aku boleh buat sesuatu pada dia kasi dia senyap" kata suara yang macam housemate aku tu...Aku dah goyang. Aku pekapkan telingaku pada pintu...

"Ko nak buat apa?" tanya suara yang garau tadi...
"Macam biaser.." jawab housemateku agaknya. Kemudian aku dengar bunyi macam orang tuang air dalam gelas. Kemudian bunyi macam orang bukak sepeket serbuk minuman 3-in-1 dan masukkan isiknya dalam gelas tadi. Aku tak nampak. Tapi ni semua adalah imaginasiku dari bunyi yang aku dengar dari luar...

"Takkan kau nak racun dia pakai taktik TU lagi?" kata suara yang belum aku kenalpasti dari suara-suara yang aku dengar sebelum ini..Aku dah mula sangsi...

"Nasib ar...Cara ni efektif, apa?" jawab suara yang macam housemate aku tadi. Kemudian bunyi macam ada tapak kaki mendekati pintu. Aku panik. Aku pun berundur ke bilikku dan berpura-pura seolah-olah baru nak keluar...

Kelihatan housemateku keluar dari biliknya...

"Eh, Wan? Ko nak pi mana?" tanya nya. Dalam kedebaran dadaku, aku menjawab:
"Aku nak gi solat kat surau jap"

"Laa...Aku baru buatkan air untuk kau..." jawabnya sambil menghulurkan sebuah nug berisi minuman panas. Kuat bau Ali-Cafenya. Dia memang tau aku kalah dengan minuman Ali Cafe ni...Tapi aku lebih bijak..

"Eh. Timer kasih. Kau taruk dalam bilik aku dulu la...Aku kejap jer. Dah solat kang aku balik..." jawabku bijak.

"Alaaa..Tegukla sikit dulu..." katanya. Aku terkedu. Aku menyambut mug yang dihulurkannya. Aku sip sikit minuman tu, tapi tak meneguknya. Aku senyum dan menghulurkan kembali mug itu padanya.

"Aku taruk dalam bilik ko, ek" katanya.
"Hmm" kataku sambil berlalu. Diluar, aku meludahkan air itu. Lidah aku terasa kebas. Lain macam jer air ni...Balik nantik aku nak buat ujian toksikologi pada minuman yang dia kasi kat aku tu...


Aiseh...bersambung lagi....hehehe

Sunday, November 28, 2010

Dia skizo ke, aku yang skizo?

Mula dari sini..

Aku ada seorang kawan. Dia bekas housemate aku. Bila aku kata bekas, bukanlah bermakna dia ada hubungan istimewa dengan aku ke, apa. Kami cuma berkongsi menyewa sebumbung semasa belajar. Sungguhpun serumah, kami takde langsung hubungan yang erat. Sekadar hmm-hmm, hai-hai jer. Macam orang serumahtangga. Jadi, hubungan aku dengan kawan aku tu, adalah normal.

Mula-mula duduk serumah, aku rasa cam OK-OK jer dengan mamat ni. Dia pun cam ramah-ramah jugakla. Biasa arr. Baru lagi. Lagipun masing-masing masih dok sibuk mengadjust diri dalam dunia pengajian tinggi serta tempat pengajian yang berada di pinggir kota KL. Dia budak KL. Gaya dan lenggok bahasa pun cam orang KL. Bahkan masa kitorang serumah pergi outing sesama nak beli barang rumah sikit pun, dia yang jadi penunjuk jalan. Banyak gak shortcut nak elak traffic jam yang dia tau. Maka kuatlah hujahnya bahawa dia seorang budak KL. Tapi AKU suspek something sebab pernah terdengar dia cakap loghat Perak dengan parentsnya tu dalam henpon. Aku diamkan ajer. Mungkin dia macam kawan Mandailing ku yang dok Seremban tapi cakap Mandailing dalam rumahnya dengan bininya.

Apa yang aku nak cerita pasal dia ni, dia suka main gitar dan aku rasa, dia kadang-kadang menunjuk-nunjuk skil dia menyanyikan lagu sambil main gitarnya itu. Suara dia memang sedap. Dia pun pandai main gitar sebab petikannya memang sebijik cam dalam lagu ori. Yang SKIZOnya, dia malu nak main gitar depan kitorang. Dia cuma melalak sensorang dalam biliknya dan akan berhenti bila ada orang di sekitarnya. Bila orang suruh dia teruskan menyanyi, dia refused. Kononnya dia malu. Dia cuma berani meraung-raung bila sensorang. Aku cakap meraung-raung sebab dia suka benar nyanyi lagu Linkin Park dari album Hybrid Theory secara unplugged. Bila dia tarik, suara dia sebijik macam Chester. Kalau nak tau camner rupanya Chester masa tarik, tengok video ni. Jadi aku nak tengokla rupa dia pulak, sebab SEBIJIK bunyinya dari bilik aku. Tapi bila kita bukak pintu dan nak tengok dia nyanyi dan main gitar secara live, dia akan terus stop dan menyambung menghisap rokok yang memang sentiasa menyala di sisinya. Dah naik bau snooker dah bilik diorang ni...

Masalahnya, kami berkongsi rumah hanya bertiga. Dan si jin disko sorang tu, masuk U sebab nak pergi disko dan batang hidung tak pernah lekat kat rumah. Nak dijadikan cerita, bila si jin ni masuk dan layan kepala dengan mamat kita ni tadi, mama tu bloeh lak terus menyanyi. Bila aku tanya, dia kata dia malu dengan aku. Apa yang dia malu pun aku tak tau. Tapi aku tak kisah sangatlah sebab memang aku jer dalam rumah ni yang 24jam pakai ketayap Raihan. Ketayap ni nak cover rambut jer, sebenarnya. Aku minat dengan gitar-gitar ni. Dan aku suka gak lagu-lagu Linkin Park dalam album tu. Album lately jer yang tahapahapa....

Aku tak kisah sangat dengan semua ni hampir setahun. Dia pun buat benda tu kadang-kadang jer. Cuma bila dia main gitar dalam biliknya tu, memang seolah-olah nak bagi aku dengar dari bilik aku, lah. Tapi sebab suara dia memang sedap, aku rasa mamat bekas housemate aku ni menganggap jiran-jiran pun suka dengar dia melalak-lalak tiap pagi weekend tu, agaknya. Sibbaik jiran orang non Malay. Kalau orang Melayu, tentu dah lama team tabligh mengkhususi kami.

Tapi semasa pertengahan tempoh pengajian, dia mula berani melalak malam-malam pulak. Aku mula rasa tak selesa. Semuanya bermula selepas aku sound dia secara berhikmah pada satu malam tu. Dia pun minta maaf. Tapi 3 minit jer lepas aku kembali ke bilikku dan mengunci pintu, dia bantai retalliate agaknya dengan meraungkan lagu yang macam nak sound aku. Aku kasi chan la kasi sabar sampai lagu tu habis...

Tapi lepas aku sound tu, makin kerap pulak aku dengar bunyi-bunyian dari biliknya. Kengkadang, masa aku dok layan TV dalam bilik aku, aku confirm terdengar suara dua-tiga orang dok berborak dalam bilik dia. Mulanya bila aku tanya dia, dia kata mana ada. Aku tak kisahkan lagi. Tapi ada sekali tu, aku baru balik dari kelas yang dibatalkan, dan aku masuk ke dalam rumah secara senyap. Masa aku lalu di depan biliknya, aku seriously terdengar macam dia dok berborak pasal assignment dengan 3 atau 4 orang. sebab bunyinya macam diorang tengah berdebat pasal something. Aku cari point nak suruh dia bukak pintu. Maka aku pun ketuk pintu. Bila dia bukak pintu, aku offer lah sedikit makanan yang aku beli padanya. Dia nak ke taknak, lepas tu aku tanya dengan siapa dia berborak tu. Dia menafikan dengan mengatakan dia dok tengah main gitar. Aku pun curi-curi ushar ke dlaam melepasi bahunya. Nampak memang cam dia dok sensorang dalam bilik tu. Abis tu, yang aku dengar suara lagi 3 tu, mana dia?

Aku kongsikan pengalaman pelik aku itu pada kawanku yang lain. Mereka agak skeptik dengan ceritaku atas alasan cerita dalam blog aku pun banyak cerita rekaan. Sebab mereka kenal juga dengan si housemate aku ni. Bahkan diorang tak sangka pun yang mamat tu terer main gitar sebab perwatakannya yang clumsy-clumsy dan blank-blank tu. Jadi mereka sebelah mata, kan kata-kataku dengan menganggapnya satu parody yang tak menjadi. Aku tak puas hati. Aku perlukan bukti..

Semuanya terjadi secara kebetulan. Malam tu, aku tengah qiam, baruuuu nak mula solat...



Scuba: "The End...hahahaha....Bersambung...."

Thursday, November 25, 2010

Cerita Seorang skizo


Tatkala menatap wajah anak-anakku yang sedang tidur, aku teringat akan kisah hidupku. Tidak keterlaluan jika aku katakan, aku menanti saat menatap anak-anakku sebegini sejak aku kecil lagi. Ini kerana mak dan ayahku telah bercerai sejak aku berumur sebulan. Aku rasa, aku tak normal. Dan aku takmau anak-anakku jadi seperti aku.

setelah mak dan ayah bercerai, aku tinggal dengan mak. mak pula telah berkahwin dengan ayah tiriku semasa aku berumur 6 tahun. Pada awal perkahwinan mereka, aku dilayan juga oleh ayah tiriku. Namun setelah kelahiran adik-adik tiriku, aku mula disisihkan. Aku tak kisah sangat. Aku tak ambik pedulik pun. Sebab aku duduk dengan Wan.

Wan telah mencurahkan seluruh kasih sayangnya padaku. Tambahan pula, aku belajar pun pandai. Dan banyaklah cikgu zaman sekolah rendahku yang menganggap aku ni macam anak angkat mereka. Bahkan, mana-mana mak atau ayah yang mengenaliku, pasti akan terjatuh cinta padaku. Kerana aku ni sopan santun. Rajin pulak di dapur (sebab aku selalu menolong Wan).

Mak tersepit antara kasih seorang mak dengan ketaatan seorang isteri. Dapat lak ayah tiriku, semakin hari semakin benci denganku. Adik adik tiriku, semuanya putih-putih belaka. Aku ni ikut ayah aku yang berkulit gelap. Maka selalulah aku diejek dengan panggilan 'anak keling' oleh ayah tiriku, atau budak-budak kampung yang lain. Tapi aku tak pernah ambik kisah, walaupun kadangkala aku melihat air mata mengalir setiap kali mak mengusap rambutku.

ayah kandungku tinggal di bandar. Aku cuma jumpa dia masa cuti sekolah. AKu tak salahkan dia. Bahkan dalam hal ni, mungkin makku ada kena mengena kerana takutkan hak penjagaan ke atasku diambil alih oleh ayah. Kerana makku seorang kerani rendah dan belajar tahap SPM jer. Walhal ayahku seorang pengurus di sebuah kilang. Masa ke rumah ayah, aku rasa bosan walaupun aku dikelilingi oleh segala kemewahan yang tak pernah aku jumpa. Mak tiri aku pun supportive. Dia melayan aku macam melayan anaknya sendiri. Mungkin sebab dia bukan Melayu. Atau mungkin sebab dia ni berpendidikan tinggi, maka tindakannya agak matang. Bukannya bersifat over sensitif bak orang kampung yang berjawatan rendah macam mak atau ayah tiriku.

Macam aku cakap, aku ni belajar pandai. Zaman aku sekolah rendah,
aku selalu dapat nombor satu atau dua. Dan masa akhir tahun, sungguhpun aku dapat banyak hadiah, aku tak bahagia macam member-member aku yang tak dapat hadiah, tapi duduk dalam dewan sekolah dengan mak ayah diorang. Aku selalunya cuma berdiri di belakang dewan menantikan penyampaian hadiah yang seterusnya. Bila aku balik rumah pun, Wan aku bukannya paham apa pekdahnya dapat nombor satu. Atau hadiah berlambak berupa kotak pensil atau beg sekolah. Mak pun sibuk melayan kerenah adikberadik (yang masih kecil) dan ayah tiriku yang anti sosial. Jadi, nombor satu atau tidak, takde sapa yang tau. Pada makku, cukuplah dia tahu anaknya yang sorang ni, selalu dipuji oleh kawan-kawan sepejabatnya atau guru-guru (makbapak angkat aku).

Zaman sekolah menengah pun camtu. Cuma masa zaman sekolah menengah, aku mula terasa kekosongan tak berayah. Banyak perkara yang aku nak tanya, atau yang takleh aku kongsikan dengan mak, tak dapat aku sampaikan pada ayah. Sebab padaku masa tu, ayahku sporting dan memahami. Maka aku akan selalu ternanti-nanti saat cuti sekolah. Tapi bila sampai di rumah ayah, ayahku jarang ada di rumah sebab dia kerja kilang. Ada ajer meeting atau customer return atau dia pergi outstation. Bila dah dekat-dekat penghujung cuti, barulah menggelabah nak bawak pegi zoo lah, muzium lah, The Mall lah. AKu tak pernah berkesempatan nak berbual secara kualiti dengan beliau.

Semakin aku membesar, aku semakin menggila. Semenjak kematian Wan, aku dah macam hilang kawalan. Mak dah takleh nak kawal aku (sebab dia tak sampai hati nak marah aku kerana sejarah hidupku). Sedara mara pulak lagi la tak berani sebab aku ni belajar tinggi. Silap tegur, silap-silap aku boleh saiko diorang sampai buatkan mereka mempersoalkan kewujudan mereka sendiri. ayah tiri apatah lagi. Membesar tanpa kewujudan seorang ayah dalam sebuah rumah membuatkanku rasa macam aku sentiasa betul.  Pada masa ni, aku mula bengkek dengan ayah aku. Kononnya aku benci dia atas apa yang dia dah buat kat aku dan mak aku. Membiarkan kami hidup susah di kampung, sedangkan dia hidup kaya-raya di bandar. Ada sekali tu, ayah nak rasuah aku dengan keta Peugeot 406 (yang baru keluar masa tu) agar aku lepak dengan dia lepas SPM. Tapi aku tolak dan terus tak jenguk dia (walhal Hari Raya pun) selama bertahun-tahun. Aku rasa macam bagus. Aku rasa aku betul.

Kemudian masa U, aku ditekel oleh sorang awek tu. Sejak dengannya, barulah aku jadi terkawal. Kerana melalui dia, aku berlatih untuk menjadi seorang suami yang baik. Sungguhpun perangai aku cibai, aku tau mana betul mana salah. Walaupun mak dan ayah tak pernah ajar aku solat, aku tak tinggal solat, walaupun sesaat lepas solat tu aku akan buat maksiat. Aku berazam untuk mendirikan rumahtangga dengan awek tersebut. Tapi aku tau, mak aku anti dengan konsep awek-awek ni. Dapat pulak, dia belum merasa lagi 'pelaburannya' padaku, aku dah sibuk nak kahwin pulak. Jadi, untuk memudahkan masa depanku, aku kenalkan awekku dengan ayah dulu. Nak kenalkan dengan ayah bermakna, aku kenalah berbaik-baik dengannya semula. Aku belajar telan ego.

Bila part ayah dah setel, tibalah part adik beradik tiriku. Aku biasakan awekku pada mereka. Walaupun mereka agak skeptik pada awalnya, lama-lama mereka paham jugak kenapa aku boleh stay dengan awek yang ni (diorang skeptik sebab diorang tau aku ni playboy sebelum ni).

Maka tibalah giliran mak. Kesilapan aku ialah aku memperkenalkan mereka (mak dan awek) masa majlis graduasi U. Mak aku yang kekampung-kampungan, memandang sinis kepada awekku yang berambut bright blonde masa tu. Dan first impression itu, aku pasti, masih kekal hingga ke hari ini.

Aku mengambil masa 7 tahun untuk akhirnya berkahwin dengan awek tersebut. Masa yang lama itu, telah berlalu kerana cuba menyakinkan mak bahawa awek ini sukakan aku sebab aku dan bukan sebab pangkatku. Tambahan pula, mak aku suspek duit aku selalu habis sebab membelanja awek ini. Tekaan mak itu salah sebab mak sebenarnya mak terpengaruh dengan prejudismanya. Tapi aku tak pernah ambik hati dengan mak. Lagipun, aku kena mendalami ilmu rumahtangga dan ada sikit perkara yang nak kena alter dalam bahagian keluarga belah awek tadi.

Dipendekkan cerita, tibalah sampai saat isteriku nak melahirkan anak pertama kami. Aku plan nak gunakan kelahiran ini untuk memperbaiki hubungan antara mak dengan isteriku. Maka aku rancang agar isteriku akan berpantang di rumah mak.

Namun, dalam masa pantang tu, mak aku tak nampak satu kebaikan pun pada isteriku. Malah, tiap kali aku balik kerja, ada saja aduan rakyat yang disampaikan padaku olehnya. Isteri aku bangun lambatlah. Tak reti jaga budaklah. Makan memilihlah. Walhal kegiatan aku membasuh kain baju dan lampin baby pun dipersoalkan sebagai queen control. Yang mak tak tau ialah kerja rumah itu adalah terapi padaku yang skizo ni.

Trigger keskizoanku ialah ketika aku mahu mengambil barang-barang isteriku setelah tempoh pantang selesai. Malam tu, mak telah sound aku atas-bawah dan kebanyakan point dia hanyalah salah faham. Aku cuba nak menjernihkan keadaan dengan cuba menerangkan salah faham itu, namun mak kata aku backing isteri lebih pulak. Mak ada buat sesuatu pada malam tu yang buatkan aku skizo, tiap kali aku mengingatinya. Namun aku tak salahkan dia. Walaupun dia mak, dia hanyalah seorang wanita yang akan terikut-ikut dengan emonya.

Dan bila isteriku umumkan akan kedatangan anak yang kedua, perasaan keskizoan itu kembali lagi. Yang pasti, isteriku takmau berpantang di rumah makku lagi. Kalini, mentuaku akan tinggal di rumah kami. OK...

Mentua aku pulak dah dekat nak uzur. Maka, dia; yang sepatutnya membantu isteriku menjaga budak-budak, dah jadi kami pulak yang kena jaga dia. Dia kuat minum air teh susu dan susu selalu cepat habis. Bukannya aku berkira, tapi sebab dia ada kencing manis. Dah kami pulak yang nak kena pantau dia. Dan bila aku balik kerja, aku tengok isteriku yang buat kerja sedang dia bantai membuta. Aku pelik. Aku risau, sebenarnya. Adakah ini perumpamaan akan masa hadapanku? Aku tak layan perasaan bengkek itu melainkan terus membersihkan rumah atau membasuh baju sebagai terapi rutin disaat skizo dan berusaha mendiamkan bisikan bisikan setan dalam hatiku. Itulah dia...

Dan pada masa semua orang dah tido, secara senyap, aku akan menatap wajah anak-anakku. Macam sekarang. Dan aku terasa macam air mataku berlinangan. Aku rasa macam nak mintak ampun dengan mak dan ayah sebab kewujudanku. Aku rasa macam nak mintak maaf kat anak-anakku sebab berayahkan seorang yang tahapahapa macam aku ni. Aku rasa macam bersalah sebab tak selalu bawak diorang jumpa mak atau ayah aku. Sebab pertemuan itu hanya manis untuk 10-20 minit pertama. Lepas tu ia akan hambar. Kalau jumpa ayah, dia bukan pedulik sangat pun. Balik-balik tanya bila nak tukar keta. Balikbalik tanya apa projek sekarang. Bila jumpa mak pulak, mak mesti akan ada aduan rakyat pasal isteriku. Maka aku kurangkan frekuensi perjumpaan itu.

Aku takmau anak-anakku melalui apa yang aku lalui. Aku mau mereka membesar seperti kanak-kanak biasa. Aku mahu mereka normal. Tapi soleh dan solehah kawkaw.

Tuesday, November 23, 2010

Suami Skizo2

Sambungan dari sini...

...Lama jugak Abu menanti dalam semak depan rumah. Kata 20 minit...Ni dah dekat 25 minit, tak sampai-sampai lagi. Abu mula resah. Dia hantar lagi mesej kepada mamat tu:

"U dah katne? I dah ready ni"

Belum sempat nak send, sebijik Honda Civic berenti tak jauh dari depan rumahnya. Abu mendiamkan diri. Dadanya terasa berdebar-debar. Dia mengeratkan genggamannya pada pisau pemotong daging tersebut. Tibtatiba henpon bininya berbunyi. Amenda ntah Abu ni. Nak ambush orang pun, silent kan lah henpon tu dulu...Dia membaca mesej yang tertera:

"I kat luar. Boleh I masuk?"

Abu terus balas mempelawa mamat tu masuk. 2 minit kemudian, kelihatan seorang mamat keluar dari kereta tadi dan berjalan dengan gegasnya ke arah rumahnya. Memang celaka lah mamat ni...Bisik hati Abu kegeram-geraman. Dia biarkan mamat tu masuk ke dalam kawasan halaman rumah hingga ke pintu depan. Pintu depan memang tak berkunci. Kelihatan mamat tu masuk setelah menyembunyikan sepatunya di tempat yang macam dah beser jer buat kerja.

Setelah mamat tu masuk, Abu pun terus masuk ke dalam rumah. Mamat tu yang tengah nak naik ke tingkat atas, nampaknya terkejut dengan kehadiran Abu. Dia nak menendang Abu. Tendangan mamat tu, Abu sambut dengan tetakan kuat dari pisau pemotong daging. Melekat pisau tu kat kaki mamat tu. Dia meraung.
Abu sentak kakinya yang berpisau itu dan mamat tu jatuh ke lantai setelah kepalanya terhantuk terkena bilah anak tangga. Abu bagaikan punyai kekuatan luar biasa.

Dari atas, Mira yang mungkin terkejut dengan raungan suara lelaki, menghidupkan lampu dan cuba meninjau keadaan di bawah. Dia menghidupkan pula lampu tangga. Kelihatan dua orang lelaki sedang bergelut di sofa, sambil salah seorang darinya memegang pisau pemotong daging. Mira tak mampu buat apa-apa selain mendail polis menggunakan henpon suaminya. Masa tengah tunggu polis angkat, dia perasan mamat yang diserang oleh suaminya. Dia menghentikan panggilannya. Kini kecemasan dirompak itu bertukar kepada ketakutan...

Tangan kanan mamat tu dah putus ditetak Abu. Abu nampak cool dengan pisau di tangan kanan, dan tangan orang di tangan kiri. Mamat tadi dah terkujur kat lantai. Mungkin pengsan sebab kehilangan banyak darah. Mira menangis. Abu menghela nafasnya. Membunuh atau mencederakan orang ni bukan perkara baru baginya. Cuma dia nak lupakan semua itu sejak berkahwin. Tapi, biasalah...Mana ada air kolam yang tenang selama-lamanya. Dapatlak dalam kes, Mira mungkin terlibat. Abu memindahkan pandangannya kepada Mira pula. Mata Abu dan mata Mira bertentangan. Mira takut dengan pandangan Abu. Dia sedar bahawa Abu mungkin dah tau. Mira berundur naik ke tingkat atas. Abu semakin mendekati. Mira semakin laju melarikan diri. Dia mengunci dirinya dalam kamar tidur. Abu menghentam-hentam pintu bilik laksana seorang pembunuh saiko....


The End

Monday, November 22, 2010

Untuk rakan bloggers dan semua yang anggap nyawa kita ada 3 kredit

Suami Skizo


Malam tu, semua orang dah tido. Abu masih lagi melayan matanya di awang-awangan. Abu dan bininya dalam bilik tidur mereka. Tibatiba, henpon bininya berbunyi. Ada mesej. Abu mengambil henpon itu.

"Kenapa tak jawab msg I? Marah lagi ke? Lenkali I tak nakal lagi"

Dalam kemamaiannya, Abu menyusupkan kembali henpon ke bawah bantal. Namun kepala hotaknya berjalan. Petang tadi memang ada beberapa mesej yang bininya nampak macam reluctant nak jawab sebab dia ada kat depan. Abu menyeluk tangan kanannya ke bawah bantal mencari henpon bininya tadi.

Dia terus membuka inbox mesej. Dia browse ke bawah time tengahari tadi masa mesej pertama tadi sampai. Pukul 1.03tengahari ada satu mesej dari nombor yang sama:


"Hi, Mira. Ingat kat I lagi tak? I Rindukan bau U"

Berderau darah Abu. Dia terus terduduk. Dia baca balik mesej tu. Kemudian dia browse lagi ke semalam, kelmarin dan haritu tengoktengok kalau ada mesej dari nombor yang sama. Dia bukak archive folder. Takde. Abu merilekkan denyutan jantungnya. Dalam kepalanya, dia risaukan kalau yang hantar mesej itu ialah dia...

Abu tak jumpa apa-apa. Dia rilek jap. Tapi dia masih terasa ketidak puashatiannya. Dia bukak sentbox henpon bininya tu pula. Dasss! Ada sebijik mesej dihantar pada 1.03 tengahari ke nombor itu. Abu membuka mesej itu.

"Hubby I ada kat depan tadi. So, kat mana kita tadi?"

Berderau darah Abu sekali lagi sebab terbaca mesej itu sambil terbayang memek muka Mira, masa Mira kantoi menduakan Abu masa diorang kapelkapel dulu..

Abu akui, dia semakin sibuk dua tiga menjak ni. Maklumlah, baru kali kedua kompeninya handle kontrak kerajaan. Kenalah korban masa sikit nak memastikan vietnam dan indon tu sumer buat kerja seperti yang sepatutnya. Jadi Abu semakin selalu balik lambat, kurang masa nak layan kerenah Mira yang memang dibesarkan dalam keluarga yang memanjakannya

Abu takleh tido. Dia pun taknak paranoid. Tapi mesejmesej celaka ini menggalakkan dia menjadi curiga. Dia beralih dan duduk di tepi katil. Mira bini Abu yang tadinya parking dalam pelukan Abu, menarik selimut dan mengalihkan badannya membelakangi Abu pulak tu. Abu makin gila. Dia bangun dan turun ke tingkat bawah. Abu masih menggenggam henpon bininya.

Di sofa, Abu bukak log dalam henpon tu. Dia nak tengok sumer call in, call out, mesej, walhal iklan dari service provider sekalipun. Kemudian dia mengecheck setiap isik dalam inbox. Takde bukti yang menunjukkan bininya dan mamat tu pernah berinteraksi sebelum ini. Abu mula membacking bininya. Tapi setan merewiindkan peristiwa pada malam Abu mengantoikan aweknya itu, 7 tahun dulu...


"Betul, sumpah, Bu. I takde buat benda tak senonoh dengan dia" kata Mira sambil menangis. Abu bercekak pinggang membelakanginya.


"Ahh!!..Abis tu, kenapa bau U lain?" bentak Abu. Mira menguatkan tangisan penafiannya. Nampak cam satu episod penting dalam cerita cinta Melayu la pulak. Ni cerita apa, ni?

Abu menggelengkan kepalanya cuba menghalau flashback yang penuh emosi itu. Keikhlasannya memaafkan kecurangan Mira yang lalu mula dipersoalkan. Dia masih menggodam sentbox henpon Mira pulak.

Dass! Satu lagi mesej pada 430petang dari bininya kepada mamat tu:

"Jauhla. U la datang sini"

Berderau darah Abu sekali lagi. Mau dapat heart attack ni dah sampai tiga kali berderauderau dalam satu artikel camni. Dia takleh percaya mesej camtu ditulis oleh bini yang telah dikahwininya sejak 4 tahun yang lalu. Sebab bahasa I-U, I-U ni mereka dah tinggalkan sejak bertunang. I-U, I-U ni masa diorang berkapel dulu, jer. Jadi, kalau betul bininya yang tulis mesej tu, maka bininya itu sedang kapelkapel dengan mamat tu. Abu mula termakan racun setan. Abu takleh tahan. Dia ke dapur. Dia ushar parang. Mata Abu terpandang pisau. Lalu Abu membuka peti ais dan mengeluarkan secawan nescafe lebihan minum sebelum tidur tadi. Abu meneguk minuman sejuk itu hingga habis. Dia meletakkan mug ke sink. Lepas basuh tangan, Abu terpandang pulak pisau potong daging yang kelihatan memancar dan bercahaya pada ketika itu. Abu baru nak capai pisau tu, tibatiba henpon bininya berbunyi sekali lagi. Mamat ni tak tido ke hantar mesej kat bini orang malam-malam?

"I takleh tido la. I teringatkan bau U pada malam tu"

Berderau darah Abu sekali lagi. Dia mula terasa senak di ulu hatinya. Sama ada mamat yang hantar mesej tu saiko, atau Abu yang tengah saiko, Abu menekan butang dan menalipon nombor penghantar mesej itu. Lagu fengtau kedengaran sebagai caller ringtone mamat tu. Abu rasa makin cam cibai. Mamat yang mencurangkan Mira pada masa dulu tu pun kaki fengtau jugak. Ahhhh...Diam kejap boleh tak? Aku nak cakap dalam phone, ni, kata Abu sensorang.

Tak berangakat. Mungkin mamat tu waswas. Takper. Abu bagi mesej:

"U datang la sekarang. Hubby I keluar lah malam ni"


Abu menanti reply mesejnya. Tak sampai seminit, mesej yang ditunggu pun tiba.

"OK. Lagi 20 minit I sampai"


Dada Abu berdebar-debar. Tapi dia nekad. Lelaki Dayus ajer yang membiarkan bininya diganggu lelaki lain tanpa berbuat apa-apa. Lelaki bacul ajer yang membiarkan bininya kembali kepada kekasih lama. Abu tak pedulik apa nak jadi. Dia pergi ke dapur dan mencapai pisau pemotong daging tadi. Kemudian dia bersembunyi di depan gate rumahnya di celahan semak. Abu menunggu.

bersambung...hehehe

Saturday, November 20, 2010

Abang yang skizo

Aku seorang abang. Adikadikku memanggilku abang LONG. Aku ada 6 orang adik. 3 lakilaki, 3 pompuan. Kami semua tinggal dengan ibu kami dalam satu rumah. Bapak kami dah meninggal dunia.Kami adalah contoh keluarga bahagia yang berjaya.

Sebagai seorang abang, aku sedar akan kewajipanku dalam keluarga sebegini. Aku mesti menjadi contoh kepada adik-adik aku yang lain. Aku pun kena jaga reputasi keluarga (yakni mak aku) di depan masyarakat sekeliling mak. Aku kena sentiasa perfect. Dapatlak mak sentiasa menyalahgunakan aku sebagai contoh 'kejayaan' di depan adik-adik aku yang lain. Walaupun ia tak terkeluar dari mulut diorang, tapi aku rasa, tabiat mak yang suka membanding aku terhadap mereka tidaklah disukai oleh mereka. Ini kerana aku bukanlah seorang yang baik. Aku hanyalah baik DEPAN mak ajer. Di belakang mak, AKU-lah budak tu. Dan adikadikku tau. Tapi mereka tak bagitau mak. Sebab mereka tak mau pecahkan bubble mak tentang aku yang indah itu.

Aku tak pedulik pun sebenarnya. Bahkan aku selalu berkongsi segala kejahatan yang aku buat di bandar (kami semua dok kat kampung, tapi moden) dengan adikadik lelakiku. Angah dan Ijam belajar isap rokok dari aku. Angah kuat mencuri sebab dia tertarik dengan kelebihan aku menyonglap barang dari Supermarket. Cuma dia lebih kreatif dengan menyonglap  motor time-time dia sesak. Ijam pulak jadi playboy sebab terpengaruh dengan lifestyle aku masa aku kat U. Cuma Alang ajer yang tak terpengaruh sebab dia masih kat Uitm dan tak bergaul sangat dengan aku. Aku tak pernah cuba mendekati dia sebab aku tau, Alang tu ialah copycat aku. Cuma dia play it safe. Aku suka take risk.

Adikadik pompuan pulak, lately dah makin tak keluar bilik sejak aku ajar diorang berFB dan berblogging. Sampai mak kengkadang terpaksa makan dalam bilik sebab taknak makan sensorang kat dapur. Ada Ningsun, katanya.

Bila dah jadi camni, selalunya kat rumah, mak akan dok sensorang lepas dinner, tengok TV. Angah ngan Ijam serta adikadik pompuan, lepak dalam bilik masingmasing, layan kepala puberty mereka. Maka tinggallah mak dan aku kat ruang tamu. Kami akan selalu berborak dan berdebat pasal rancangan yang kami tonton.

Sebab mak adalah milik aku seorang....Hahahahaha...

Thursday, November 18, 2010

Mak yang Skizo

Bukan keluarga makcik Ramlah
Nama makcik ialah Ramlah. Makcik ada 7 orang anak. 4 lelaki, 3 perempuan. Dan kami semua duduk serumah. Setiap orang dah pakcik kau buatkan bilik sorang satu. Kononnya nak kasi privacy dan keselesaan pada anak-anak. Anak-anak makcik ni semua belajar tinggi-tinggi. Semua tahap degree. Masa diorang kecik-kecik, boleh gak lah makcik chong diorang kalau diorang tanya tanya soalan metafizik atau bionuklear. Tapi semakin diorang meningkat dewasa, makcik mula terasa bila mereka mula tunjuk pandai dengan makcik.


Anak-anak makcik kalau part MENJAWAB...cam soalan kuiz jer, dibuatnya

Diorang ni, memang dok asrama dari kecik. Lepas UPSR jer, makcik akan pastikan mereka masuk MRSM atau pun sekolah berasarama penuh. Bagi diorang expose dengan suasana kompetitif. Supaya datang semangat mereka belajar. Dan bila musim Raya, barulah terasa keindahan Raya tu bila semuanya balik beraya bersama-sama. Cuma makcik tak berapa suka part menghantar mereka kembali ke asrama semula selepas Raya tu...

Tapi harini makcik bukan nak cerita pasal Raya. Makcik nak kongsi kepelikan makcik dengan anak-anak makcik yang terpelajar belaka semua ni. Diorang ni tak bercampur dengan orang ke? Bila makcik tengok blog semasing, follower sampai beribu-ribu...Tapi bila kat rumah, pantang tersenggol sikit jer, bergaduh. Tersalah cakap sikit jer, bermasam muka. Makcik pulak yang naik runsing tengok ragam anak-anak makcik ni.

Setakat air kosong, kat rumah pun ader, ngah ooiiii...

Satu lagi kebencian makcik ialah diorang ni bila balik rumah, sukanya tidur lewat. Yang bejantannya bantai memekak main gitar kat porch tu. Yang pompuannya pulak dok beketinyah atas katil kat bilik makcik. dahlah makcik nak buat kira-kira bulanan pun tak senang nak melayan cerita-cerita mereka dari asrama. Dahla membuta lambat. Bangun pagi pun, sure lah lambat.


Dinosor dah bangun, dah keluar cari makan, dah balik dah pun. Siap dah nak minum petang, barulah anak-anak makcik ni bangun. Yang pompuan, setakat bangun pagi, tolong makcik buat breakfast, lepas tu sambung membuta balik. Yang lelaki pulak, jangan haraplah nak tengok batang hidung sebelum pukul 9 pagi. Semua pakat bangun 12 ke atas jer. Tak pening kepala hotak diorang ni agaknya tido lamalama?



Rumah besar, anak ramai. Tapi tetap sunyi...
Lagi satu ialah sekarang ni, dorang semua dah habis belajar. Dah bekerja. Semuanya dah ada kat rumah pukul 8 malam. Tapi bila makcik baru balik dari rumah nenek mereka (makcik akan terus ke sana sebab nenek kau tu dah uzur, kena tolong adik makcik uruskan dia tiap-tiap hari), kat rumah macam takde orang jer. Langsir tak bertutup. Kengkadang sampai tingkap pun masih terdedah lagi. Semua pakat dok dalam bilik semasing jer. Kenapalah anak-anak makcik ni tak macam anak orang lain. makcik tengok, anak orang lain tu, elok budi bahasa. Time Maghrb pegi solat berjemaah. Time pagi atau petang, bangun awal sapu rumah atau kemas laman ke apa yang patut.

Walaupun kenalan makcik sering memuji makcik sebab dapat anak-anak yang berjaya, namun dalam hati hanya tuhan ajer yang tahu. Hanya tuhan ajer yang tau betapa pemalasnya anak-anak aku...

Ya Allah, Kau sajalah yang dapat mengubah mereka. Ubahlah mereka agar mereka menjadi orang baik-baik dan soleh.

Tuesday, November 16, 2010

Happy


Findout whatever that makes you happy
But don't get carried away
Or you'll endup like me

Hepi Tuesday

Hev a hepi tuesday
Plis
...Despite what happend..
..do have a good tuesday...

Monday, November 15, 2010

Boyfren yang skizo

"Hello Miraa"


"Hello, Mira?" Kamera fokus pada bibir orang yang bercakap di talipon.

"Hye, Abuuuu" jawab seorang awek yang sedang meniarap ayu di atas katilnya.

"Watper, tu?" tanya Abu pendek.
"Tengah seleser-seleser" purrrr dari Mira.
"Jom kuar" ajak Abu.
"Gi aner?" tanya Mira manjer. Dari intonasinyer, dia suker. Lagipun baru pukul 8 malam. Dinner pun belom lagi. Dan Abu dapat membacanya.

"Seploh minit sampai. Awak siap ar" kata Abu. Talian diputuskan. Abu memicit butang pada henponnya. Sekali, henpon terjatuh, melenting atas jalan tar sebab Abu sedang bergerak laju di atas motor menuju ke rumah sewa aweknya; Mira. Abu buat muka tak kisah. Kejadian henpon jatuh tadi nampaknya semakin menekankan bahawa Abu sedang tak hepi dan mahu penjelasan dari Mira.
"Aku fedap betul bab menunggu-nunggu ni.."

"Miraaaaa-aaaa, Miraaa!" salam Abu sesampainya dia di depan gate rumah sewa Mira. Kelihatan macha kat rumah sebelah cam dah beser dengan perangai si Abu. Masyarakat sekeliling pun cam tak kisah jer seorang balak datang terjerit-jerit depan rumah sewa orang pompuan sambil diperhati rapat oleh seorang budak kecik menghisap lolipop di sebelah Abu. Terkebil-kebil dia melihat kerenah Abu terjerit-jerit lewat senja ni. Abu terhenti menjerit dan mengushar budak tu. Tibatiba Abu rasa lagi berang sebab kehadiran seorang budak kecik itu seolah petanda mengiyerkan lagi paranoia dalam kepalanya.  Bunyi gril sliding dibuka. Kamera fokus pintu nak tengok sapa yang keluar. Adakah Mira?

Mira keluar dari pintu rumah sambil buat muka ayu dan main mata manja dengan Abu yang tengah bengis. Tah kenapa kegedik-an Mira pada saat tu menghidupkan lagi api dalam jiwa Abu. Abu menunggu sehingga Mira hampir padanya setelah mengunci semula pintu gate dan menghalau budak yang memakan lolipop sambil terkebil-kebil tadi.

Abu memakai kan helmet pada Mira cam seorang balak yang sayang bini. Lepas keduanya setel mengadjust buntut atas motor, mereka meluncur laju ke Klang. Nak dinner kat Morib la kononnya. Biaser arr, motor Abu Superbike. sekejap Kampung Majidee kat Johor. Lunch kat Kg Baru kat KL. Petang dah sampai Dungun, Ganu. Tak citer lagi supper dan beli jajan katner lagi.
Abu bila dah bengang, mulalah buat benda bodoh...

Dalam berpelukan laju atas motor tu, tah camana, Abu dan Mira berkomunikasi:

"I nak tanya you sikit" mula Abu dari depan.
"Apa dier?" jawab Mira dari belakang. Mira mengeratkan lagi pelukannya pada Abu. Abu pun macam terlajukan sikit lagi motornya. Sekejap jer dah lalu depan Subang Parade.

"Semalam you ader keluar dengan sesapa, ke?" tanya Abu.
"Kenapa you tanyer?" Mira menjawab soalan dengan soalan. Satu kepantangan Abu.

"You tak jawab soalan I" kata Abu. Dia merebahkan badannya perlahan-lahan, diikuti oleh Mira sebab mereka nak layan corner exit Subang pada kelajuan 140km/j. Tapi Abu macam dah nak mampos. Dia melajukan lagi superbikenyer dari biasa. Jujukan pikap motor itu dapat dirasai kelainannya oleh Mira. Dan memang kepantangan Abu kalau Mira mengomen akan pemanduan giler si Abu ni. Tapi pada Abu, dia macam ada keberanian yang lain dalam meng approach corner exit Subang pada malam ini. Rekod yang pernah dibuatnya masa naik dengan Mira ialah 105km/j sambil layan lap. Kalini, ni speedometer dah tunjukkan 140km/j. Giler ke?

"Baik you cakap, Mira. Dengan sapa you keluar semalam?" ugut Abu yang semakin menambahkan kelajuan motor yang sedang meng approach corner. Kalau tak slow, atau tak drop gear, alamat memang terus langgar divider besi. Ni bukan track lumber. Ni jalan raya, pikir Mira. Dia merasa takut namun teruja yang amat sangat sambil mengepit Abu dengan lebih erat lagi. Abu terasa kepitan Mira. Semakinlah dia marah kerana nyata gatalnya Mira ni. Mesti dia buat camni jugak pada mamat-mamat lain yang mengambil peluang dengan kenaifan Mira dengan meng offer untuk menghantar Mira pulang dari kolej naik superbike mereka pula. Macam Abu.

"Cakap! Semalam I call you, berkalikali, tapi you tak angkat pun. Mana you pegi? Apsal tak infom I?" marah Abu lagi.
Mira suker dengan perangai Abu yang bossy ini. Dia suka balak yang macam big brother yang take care of her like a father. Dia rasa selesa dengan orang camni. Tapi sekarang mereka berdua bergerak dalam kelajuan yang hampir 160km/j dan menghampiri korner baring. Atas superbike lak tu. Kalau dalam keta, boleh gak dirft. Ni dah tahap suicide dah ni. Mira semakin takut. Nampaknya, terpaksa lah dia menghentikan gediknya sebab kalau tidak, kang kemalangan jalan raya lak dengan Abu ni kang.

"Apsal you ni? Kan I keluar dengan you? Kan kita pegi beli underwear you kat Paksen" jerit Mira.


"Eh? Ye kerr?" tanya Abu meng cover..

Baru Abu teringat. Dan semuanya mula make sense. Dia dah paham. Bahawa dia yang dah tahaphapa. Lost memory sebab membuta lepas Asar agaknya. Namun motor yang mereka naiki dah sampai ke korner baring Subang. Abu merebeahkan badannya, diikuti oleh Mira yang macam dah biaser. Namun inersia mereka tak tertampung dek tayar motor dan mereka terhumban ke dalam gaung ditepi jalan dan mati.



Huaaarrrrrggghhhhh
Dah pukul 230 pagi.


The end (dah ngantuk arrr)

Friday, November 12, 2010

Message to friends

No matter what happens, no matter what they say..
Suicide is not funny

Thursday, November 11, 2010

Life is an illusion

Once we start to look at the big picture, we'd realized that we are going no where

We can fool ourselves by believing that we are doing something wonderful

But the big picture still remain the same

Wednesday, November 10, 2010

Mentua skizo

"Bila aku stress, aku terbayangkan benda pelikpelik..."

"Bangg..Mak dah sampai" teriak bini aku dari bawah. Aku buat memek muka cam tak dengar depan cermin walaupun aku tau takde sapa yang nampak selain aku. Bunyi pintu depan ditutup kasar dan bunyi anak-anakku yang baru balik dari mengambil mentuaku kedengaran sampai ke tingkat atas. Aku takleh tangguh lagi. Setelah praktis memek muka happy dan senyum depan cermin, aku turun ke bawah, menyambut mentuaku. Sibbaik sorang jer yang datang. Kalau yang ex army jeneral tu datang sekali, lagi siksa weekend aku nampaknya. Kalau diorang dah habis war sesama laki bini, both of them team up kenakan aku pulak.



Mak duduk dengan kami selama seminggu. Ayah mentuaku keluar 7 hari sambut takazah. Diorang ni family tabligh. Aku ni jer yang tah camana boleh sangkut dengan minah purdah. Member-member dah pesan dah risiko bermentuakan karkun, tapi aku tak pedulik dengan alasan dalam hatiku kononnya nak buktikan kesungguhanku pada awek yang dah tunjuk rupa dia tanpa purdah tu. Namun, di saat ini, sambil merenung wajah mentuaku ini, aku terasa jugak kemenyesalannya.



Mula-mula aku ditegur sebab hanya berpelikat di meja makan. Aku pun boleh tak terpikir plak yang makan malam kami pada malam ni ada mak mentuaku. Aku bley cam beser pakai kain pelikat yang ditarik hingga ke bawah paras tetek jer. Sekali kena sound daaa...Aku OK lagi. Sebab memang salah aku yang blank-blank ni pun...Bini aku bley ketawakan aku pulak. Buat muka cam vindicated pulak...



Kemudian pasal tengok TV. Calon Anugerah Skrin ditayang kat RTM3, dan kami sekeluarga memang dok layan slot ni ganti citer Smallville. Kengkadang kami tengok movie pada malam Ahad sebab nak kasi bebudak tidur awal. Bini aku tak berapa berkenan sangat dengan hubungan aku dengan TV tapi, akukan veto.



Veto tak veto, kena jugak aku pada malam tu. Dari jenama TV, saiz TV, sampailah ke pakaian Pang Chinn Fei dalam melaporkan temuramah dengan Rosmah tu dikomennya. Tah kenapa mood aku nak tengok citer lepas ni cam semakin pudar. Bini aku pulak dok layan jer komenkomen mak. Mungkin pada bini aku ini ialah kemesraan mereka anak beranak, namun pada aku, aku rasa cam nak isap rokok.



Aku ke naik ke atas, ke port aku di beranda. Aku naik ke atas tembok dan memparkingkan sebelah buntutku di atas simen tembok. Koyak mencirit aku akibat posisi tak seles itu. Bahagian dalam buntut pun terasa sejuk berlaga dengan plaster tembok. Aku betulkan position atas tembok beranda tu. Posisi camni selesa dan layan sikit nak isap rokok. Asap stret ditiup ke atas. Takdelah masuk ke dalam rumah. Aku nyalakan seabatang dan menarik puntung tu dalam-dalam. Nikotin, tar dan racun tikus mula memberikan kick dalam kepala hotakku. Ada rasa weng jugak lah sikit-sikit. Dua tiga sedut jer, dah habis sebatang. Aku terus sambung cucuh ke batang kedua. Masa sibuk mencucuh, kedengaran bunyi lampu bilik air dari bilik utama dinyalakan. Mungkin bini aku. Aku terus fokus dalam mencucuh puntung kedua. Apsal susah narr lak nak nyala ni?



Hmmmhhh..Baru nyala. Aku meng adjust-adjust api puntung dengan menyedut manja sikitsikit. Setelah komfem api rokok menyala dengan stabil, aku menyampakkan puntung yang pertama. Baru aku berpaling nak betulkan position aku atas tembok, aku terkezut dengan kehadiran tibatiba mentuaku di sebelahku. Agaknya dia nak buat lawak menyerprisekan aku yang isap rokok atas tembok, tapi sebab aku terkejut, aku telah terjatuh dan berguling-guling atas atap, sebelum mempulun ke bawah dan terhempas bedebik macam nangka busuk. Adeeiii..Tangan kananku terasa kebas sebab menaham impak masa aku jatuh tadi. Aku takleh jatuh sebelah kiri. Sebab tangan kiri pegang puntung rokok yang baru dinyalakan tadi, agaknya.



Mak terus tinggal dengan kami sampai sekarang.

Evolusi nasyid Malaysia dan let P Ramlee RIP

Ni baru betulbetul lagenda. Sehari 5 kali suara dia keluar TV


Setelah tersedar dan bertaubat, aku telah join scene nasyid pulak. Masa tu, scene nasyid ni masih underground. Takdelah nama band-band besar dalam arena nasyid. Sebagai orang yang taktau apa-apa, aku pikir, aku kena mula dari bawah. Kebetulan pulak, aku berroom matekan seorang budak yang orang gelarkan Ustaz. Dia ni kiranya pandailah dalam hal agama sikit dan selalu menjadi rujukan bebudak student dikalangan kami. Dapatlak dia ni sekolah agama dulu. Bahasa Arab pun cam power jer.



Melalui dia, aku mula kenal dunia nasyid. Masa tu Raihan belum keluar mainstream. Lagu nasyid, kalau tak band nasyid lama, mesti lagu kalau tak sembahyang atau lagu dipondok kecil. Cuma budak-budak Islamik jer yang uptodate dengan pilihan band nasyid. Room mate aku nilah yang menjebakkan aku dalam kancah nasyid. Dialah yang brainwash aku dengan lagu kumpulan Inteam yang cerita pasal mendirikan rumahtangga tu. Pastu kumpulan brothers popular sebab ada Yassin. Tapi ni sumer masih underground lagi.



Tibatiba, Raihan keluar album sulung. Pergh. Lagu pulak best best. Room mate aku pun apa lagi, makin kuat lah menyalakkan lagulagu nasyid dalam bilik atau dalam bilik seterika. Lawak jugaklah aku menyaksikan gelagat seorang mamat yang orang panggil sebagai Ustaz. Kalau siswi yang admire kat dia tu tengok camaner memek muka Ustaz masa dia korus lagu brothers tu, mesti diorang perbaharui syahadah diorang.



Lepas Raihan, mulalah naik kumpulan nasyid. Band-band underground mula menampakkan diri. Camacam nama dan perjuangan yang ada. Tapi dalam banyak-banyak tu, Raihan dan Rabbani orang sumer iktiraf sebagai class of its own. Dapatlak Raihan meletup di seluruh dunia (thanks to ex Al Arqam network). Dan masa ni pun aku dah mula naik menyampah dengan band nasyid. Beser arrr..Akukan poser.



Dan impak influence kumpulan nasyid dalam budaya tu, kita boleh lihat di Malaysia sekarang. Ramai yang tak segan silu pakai kupiah ke hulu hilir sebab Raihan popularkan kupiah Raihan. Dan majlis-majlis keramaian pun ada alternatif lain selain menjemput DJ yang dok putarkan lagu lama atau lagu karaoke. Dan album album nasyid dan alunan zikir memenuhi pasaran tempatan sebab market dah ada. Budakbudak pun dah ramai yang berani mengaku dia minat band nasyid itu atau ini dan banyak jugak budak U buat team nasyid mereka sendiri. Bahkan dek semua ini, kita dapat Faizal Tahir.



Dan antara yang paling hebat, paling terkesan aku dibuatnya ialah keberuntungan Allahyarham Ustaz Rabbani dalam memonopoli tender azan kat TV. Series aku jeles. Itulah lagenda baru Malaysia. Dah pegi tapi macam masih hidup lagi. Biarkanlah P Ramlee rest in peace. Please.
'dear Allah, please help me'

Monday, November 8, 2010

Remember this guy?

I love this song. The lyrics are as explicit as a porn movie
Aooowww!

Yeah, you know they're gonna bring it down now.
They're gonna wreck it down, yeah.

Somethin's come to rock me, and I can't keep my head.
I've get nervous in the New York city streets, when my legacy treads.
I know I'm better off standin' in the shadows, far from humans with guns.
But now it's too late there's no escape, from what they have done.

Come on!

I'm goin' deeper underground, there's too much panic in this town.
I'm goin' deeper underground, there's too much panic in this town.
I'm goin' deeper underground.

Well I got to go deeper.
Got to go much deeeeepeeeer yeah ha.
Heh they're gonna wreck it down yeah

Step doooo ba-dudum daaw da daaw da da-daaw heah, yeh we gotta bring it down yah.

Some people with a pocket full of money, and an eye full of hate.
Take your pleasure with destruction of the the very thing, that they try to create.
Somebody tell me why this own mankind, only tip of them touch.
Heaven help them when they bite off more than they can chew, and now it's too much.

I'm goin' deeper underground, heah ooow there's too much panic in this town.
I'm goin' deeper underground, there's too much panic in this town.
I'm goin' deeper underground, there's too much panic in this town

I'm goin', I'm goin', I'm goin' deeper underground.
I'm goin', I'm goin', I'm goin' deeper underground.
I'm goin', I'm goin', I'm goin' deeper underground.
I'm goin', I'm goin', I'm goin' deeper underground.

Somethin's come to rock me, and I can't keep my head.
I get nervous in the New York city streets, when my legacy treads.
I know I'm still better off standin' in the shadows, far from humans with guns.
But now it's too late there's no escape, from what they have done.

I'm goin' deeper underground, there's too much panic in this town.
I'm goin' deeper underground, there's too much panic in this town.
I'm goin' deeper underground, there's too much panic in this town.

[background] Got to go, got to go deeper, deeper, deeper, yeah.
I'm goin' deeper underground got to go deeper deeperr gotta get down now


Batuk


Hampir semalaman aku tak dapat tido sebab diserang batuk. Tekak aku terasa gatal sejak senja semalam lepas aku balik dari kerja. Masa solat Maghrib dan Isyak pun tak selesa, asyik terbatuk-batuk ajer. Pagi tadi, badan aku rasa semacam. Tekak aku sakit dan aku asyik terbersin. Hingus mengalir bagai nak rak. Habis pyjamas aku  aku lap dengan hingus. Kepala ku rasa berbuai. Mataku terasa pedih. Aku rasa; aku demam.

Pukul 845pagi, aku dah tercegat di depan pintu klinik. Kelihatan seorang misi India mundar-mandir di balik kaunter sedang setup registry dan sebagainya sebab nak bukak kedai. Ruang di cermin luar dia tulis klinik akan dibuka pada pukul 915pagi. Aku ada lagi 30 minit. Lepas bagi mesej pada bos cakap aku MC, aku terus ke kedai mamak kat sebelah.

Kena kopi tarik dan roti telur. Layan sokkabar yang masih baru lagi. Takleh nak baca detaildetail. AKu nak cepat. Badan tak sihat. Mesej dari bos kata OK, asalkan aku bawak surat MC. Lepas makan, terasa nak isap rokok. Tapi membatalkan niat sebab lepas ni nak mintak MC, kata sakit tekak, tapi mulut takkan berbau rokok lak. Aku terus memanggil mamak untuk buat bayaran. Angkat-angkat tangan, buat tak tau. Angkat-angkat tangan, buat tak tau. Aku naik fedap. Nak pegi kaunter, takde orang. Semuanya sibuk jadi waiter. Aku cuba mengelak untuk gunakan skil tu. Tapi apa boleh buat? Terpaksalah aku mencuit buat bunyi macam tikus. Dan semua orang pandang aku dengan serentak dan aku melambai pada macha sambil membuat bulatan angin dengan jari telunjuk kanan.

Sesampainya di klinik, aku tengok dah ada 2-3 orang dah duduk kat tempat menunggu. Masing-masing rupa cam nak mampos. Aku ke kaunter nak daftar nama. Setelah sign-sign, aku pun duduk join mereka. Patutnya aku yang dulu. Ni dah dapat nombor 5. Lagi dua tah kat mana. Aku mula resah. Padahal aku bukan ada paper nak buat pun lepas ni. Aku cuma tak suka menunggu.

sambil menunggu, aku perasan kakiku menggeletar macam ekor anjing yang bergoyang macam anjing tu tengah excited. Aku memegang kedua kepala lututku untuk menghentikan gigilan itu. Kelakar pun ada jugak. Pintu bilik doktor dibuka. Seorang Nepal dan tokeynya keluar dari bilik doktor. . Ah..So, dah tinggal lagi 3 orang. Kalau seorang ambik masa 15 minit (kalau kes tak serius), maka giliran aku akan tiba dalam 30-45 minit lagi. Aku menjeling ke jam di dinding. Sekarang dah pukul 945. Maknanya pukul 1015-1030lah timing aku. Aku on kan stopwatch di henpon ku.

Tibatiba datang seorang ibu dan dua orang anak berbangsa India ke kaunter pendaftaran. Si ibu berbahasa Tamil dengan misi di kaunter. Kemudian si ibu menyuruh anak-anaknya duduk di kerusi tempat menunggu. Kemudian terdengar bunyi kerusi digerakkan dalam bilik doktor. Aku merenung stopwatch di henponku. dah 8 minit. Pintu bilik doktor terbuka. Pesakit keluar dari bilik. Walaupun aku tau lepas ni bukan giliranku, aku memasang telinga seolah-olah mengharapkan lepas ni misi tu akan sebut namaku. Tapi ada juga sebahagian dariku yang budget ada sesuatu yang tak kena yang ada kena mengena dengan kehadiran ibu dan dua orang anak berbangsa India tadi. Aku merenung misi yang berdiri di pintu, sedang membetulkan sesuatu di belakang pintu. Kemudian ku renung pula si ibu tadi. Kelihatan beliau juga memandang kepada misi itu. Aku pandang misi tu. Misi tu sedang pandang si ibu. Aku pandang si ibu. Si ibu memandang misi dengan wajah penuh pengharapan dan terseksa sebab dua orang anaknya sedang tak duduk diam. Aku pandang misi. Misi tersenyum sambil mengangguk sedikit kepalanya tanda isyarat sesuatu kepada si ibu. Aku tak sedap hati. Aku pandang si ibu dan si ibu sedang bingkas bangun dan memimpin anak-anaknya untuk masuk ke bilik doktor. Hei? Apa ni? Aku pandang misi dan kelihatan misi sedang menyambut dua anak si ibu tadi dan mempersilakan semuanya masuk. Diorang potong que aku!..Weiiiii.....Tibatiba jer kepalaku berdenyut, tekakku gatal, dan panas badanku naik. Aku rasa akulah yang paling sakit sekali dan rasa macam nak mati dah ni. Yang benarnya; aku sakit hati...

20 minit berlalu setelah si ibu berada dalam bilik doktor. Badanku mula rasa seram sejuk dan aku rasa macam nak matikan ajer kipas yang berpusing ni. Kesejukan itu terasa bagaikan jarum menyucuk setiap liang romaku. 21 minit berlalu. Aku tak dengar apa-apa yang berlaku dalam bilik selain bunyi budak-budak maraung-raung (anak si ibu tadi agaknya) bunyi macam orang nak dera dia ke apa. 21 minit setengah..Perkataan 'lembap', tak asi, kronisme melintas di kepalaku. Tapi aku tak dapat nak fokus sebab aku tengah demam dan dok terbatuk-batuk. Sibbaik batukku kering. Kalau batuk berkahak, sekali batuk, bunyi berkahak, tapi tak ludah pun kahak tu. Senyapppp jer. Kenyang telan kahak sendiri...Wekkk

22 minit stengah. Apa ni? Si ibu tadi tak keluar-keluar tadi. Walaupun aku bukannya nak cepat atau sebagainya, tapi aku rasa macam tak puashati sebab diorang potong que aku. Aku memerhatikan sekeliling. Belek-belek majalah. Ni majalah dulu yang aku dah belek habis masa aku datang mintak MC last time dulu...



23 minit. Arggghhhh!!!! Tibatiba aku rasa rimas. Aku bangun dan jalan mundar-mandir dalam ruang menunggu. Aku toleh jam di dinding. Dah pukul 1005pagi..Bila, giliran aku ni? Harapharap orang seterusnya bukan kes serius... Aku mengusha orang orang yang sedang menunggu di sekelilingku. Sumer nampak cam pelakon, jadi kita budget 20 minit sorang.

35 minit. Weeeiiii!!! Buat apa kat dalam tu? Orang dah nak sihat dah dok menunggu kat luar ni, weiii?!! Jam dah pukul 1035pagi. Aku yang datang paling awal tadi, dah tengahari baru dapat. Tu pun sekadar nak ambik sehelai kertas...

Setelah sampai giliranku, aku yang dah loosen muka demamku tadi terpaksa buat muka demam balik. Pintu bilik doktor terbuka dan misi India tu keluar. Dia menyebut namaku.
Aku bingkas bangun. Belum dapat aku berdiri tegak, pandangan ku berpinar, rasa cam nak pitam. Semuanya gelap.


Sedar-sedar dah pukul 530 pagi dan aku kena bangun subuh. Kejap lagi nak kena pegi keja. Batuk dah OK. Hishhhhhh...

Sunday, November 7, 2010

kopi pesters en plagiarizers

[Hmm..Baru ada masa]..aku nak enter komen aku pada POYO ME aderberani. I like that name..Lets check if the guy fits it...

kepada POYO ME:

"TAK BIASA beb. 
takda makna 'orang lain buat, kenapa aku tak boleh.' sampai sekarang aku menyampah dengan copypasters. dan aku tak hingin nak tiru cara diorg walaupun sekali."

Aku respek pandangan kau. Maka itu ialah polisi kau. Kau teruskan lah. Tapi itu tak bermakna kau boleh impose polisi kau atau kepoh-kepoh dengannya bila ada orang lain kata sebaliknya. Hehehe..

Aku tak kisah dengan copy pasters plagiariser or down right mothef**king murtad. They are still my friends. I am an original man. So freaking what? U want to copy me, follow me heck satb my back, it's ok. It's just a blog. U steal this shit, I got more where THAT came from, pal...You threw a stone and you hide, then you're a coward...No heart feeling..

Kadang-kadang, bila aku sakit hati, aku akan jadi bastard...

Wednesday, November 3, 2010

I'm OK now

I'm OK now...
So here's my message to all my haters:



I love you guys
If it's wasn't for you, HE wouldn't have contacted me

Tuesday, November 2, 2010

When darkness strikes...



Tension? Stressed?


Semua orang ada cara mereka sendiri menghadapi tekanan. 


Begitu juga dengan aku. Seperti sekarang ni. Aku sedang tertekan. Dan pada masa-masa sebegini, aku akan mula rasakan duniaku sempit...

Telingaku bingit

Hatiku sakit

Rasa ingin menjerit


Pada masa ini, semua watak skizo dalam kepala aku akan bertukar kepada:









































Earth Wind and Fire







Hahaha



(thanks to all, especially dark half yang berpantun tu)

Monday, November 1, 2010

Metal sekali lagi?

Pagi tadi aku gembira. Tapi by malam ni, aku sedih. Dan tibatiba jer, lagu ni bermain di kepalaku.
Korang cuba gugel apa makna 'unction' tu. Aku suka terjemahan dalam kamus Webster


The light is fading without any halt,

Expiration is now imminent, pain...
Silent prayers I perceive don't ease my pain,
Seconds like infinity, pain...



There is no light, pain...
To the darkside, pain...



...Extreme Unction...



Flyers Schizophrenic

Aku nak share flyers Schizophrenic zine yang aku edarkan setiap kali aku gi jual zine kat mana-mana. Cool tak?
Pernah jumpa mana-mana?




Isik dalam flyers