Saturday, September 25, 2010

Peguam Yang Skizo2


Lama selepas aku grad dan setelah aku memulakan karierku sebagai peguam, aku dah lupa pasal mamat tu. Aku bekerja dengan seorang peguam otai dan banyak benda yang baik dan baek yang aku pelajari darinya. Aku juga semakin mahir dengan undang-undang dan siasatan jenayah. Aku dah ada kawan dari kalangan peguam, hakim dan polis. Aku juga punyai kenalan dari kalangan penyiasat persendirian dan juga gengster. Aku taktau apa yang aku ada. Semuanya OK jer. Sehinggalah ada satu kali tu, aku terserempak mamat yang pernah memalukan aku dengan menekel awek aku dalam cerita sebelum ni sedang jalan-jalan dengan ex aku tu di sebuah shopping complex. Aku sembunyikan diri. Dan perasaanku semasa dibuli oleh beliau dulu flashback semula di kepalaku. Kronologi peristiwa aku dimalukan pada hari tersebut telah rewind semula dan aku diselubungi oleh satu perasaan yang pelik. Aku cuba memahami apa yang berlaku padaku. Aku cuma mendiamkan perasaan tersebut, namun kepala hotak aku mula memainkan semula fantasi-fantasi ganas yang pernah jadi escapism kepada aku dulu.

Pada mulanya, fantasai-fantasi 'ganas' aku tu hanya datang semasa aku tertekan. Dalam kes aku, aku akan terfantasi apabila aku terserempak dengan mamat yang cuba tekel awek aku sebelum ni. Jantung aku akan berdebar-debar dan aku tak boleh fikir benda lain selain dari membayangkan camana aku nak 'ajar' mamat tu. Adakalanya aku bayangkan aku menolak mamat tu sebagaimana dia telah menolak aku dulu. Adakalanya aku akan bayangkan aku sepak terajang mamat tu hingga dia koma. Dan setiap kali aku terfantasi, aturan jalan cerita dalam fantasi aku tu menjadi semakin teliti dan terancang. Dan semakin lama, semakin ganas dan kejam fantasi aku tu. Sehinggalah pada satu hari...
Yang aku ingat, aku sedang memandu seorang diri satu malam nak cari sesuatu untuk dimakan. Aku berenti kat Steven corner. Aku baru nak keluar dari kereta setelah memparkingkannya bila aku ternampak mamat tu baru habis minum dengan kawan-kawannya agaknya dan baru nak masuk kereta dia. Aku tak jadi nak keluar. Aku duduk dan ushar mamat tu dari dalam kereta. Mamat tu stat kereta dia dan beredar. Tah kenapa, aku tak jadi nak makan lalu mem follow mamat tu. Follow punya follow, akhirnya sampailah ke satu kawasan perumahan. Mamat tu berenti dan masuk ke dalam sebuah rumah. Mungkin dia tinggal di sini, bisik hatiku.

Sekarang aku dah tahu kat mana dia tinggal. Otakku mula merancang sesuatu...

(sambung balik)

5 comments:

Dark Half said...

semakin menarik...aku suka cara kau meletakkan diri dalam kepala seorang psycho..haha

tetiba teringat cter Criminal Minds

S..U..D..@..I..S said...

hahaha...tunggu sambungan cite...dongeng ke realiti ke film....

Robot | Sakti said...

bila mau sambung?

tak sabar lak.
hehe

Irwan said...

sambungan esok...cerita ni cerita betul camana seorang peguam jadi skizo. takde kena mengena dengan isu semasa (jangan perasan)

Dark Half said...

kasi sadis lg..baru syiokkk..haha