Friday, September 24, 2010

Peguam Yang Skizo

Pada awalnya, aku hanya sukakan kemasyhuran. Aku suka dipandang tinggi. Ini memang sifat aku sejak dari kecik. Dan demi mencapai kesukaan ku itu, aku telah berazam untuk menjadi seorang hakim. Bila aku seorang hakim, tiada siapa boleh persoalkan kedudukanku. Perjalananku ke arah impianku dimulakan dengan berusaha untuk menjadi seorang peguam. Melalui ilmu kepeguaman itu, aku akan mendaki tangga sehingga tercapai cita-citaku. Aku tak tau kenapa masyhur dan berkedudukan tinggi itu menarik padaku. Mungkin kerana aku ada inferiority complex kerana kulitku yang hitam. Mungkin kerana aku mahu ibubapaku berbangga denganku. Tapi yang pasti, bila aku sudah masyhur dan punyai kuasa, aku boleh jalan mendabik dada.

Semuanya berjalan dengan lancar sehinggalah aku berjaya menamatkan pengajianku dalam bidang undang-undang. Tapi, semasa di universiti, aku telah terlibat dalam satu pergaduhan. Aku bergaduh dengan seorang mamat yang cuba menekel awek aku. Aku tak dapat buat apa-apa ketika mamat tu menarik tangan awekku dan mengayatnya. Aku tak dapat buat apa masa mamat tu tolak aku sehingga aku terjatuh. Awek aku pun sama-sama gelakkan aku sebab lurus sangat. Aku bengang. Aku marah. Tapi aku tak dapat melawan mereka. Aku lemah. Lagipun, ada rami saksi di sini.

Walaupun aku bukanlah series sangat dengan awek tu, tapi apa yang mamat tu buat padaku telah membuatkanku rasa teramat marah. Namun, aku tak dapat nak luahkan perasaan itu kerana tiada siapa di sampingku. Takkan aku nak cerita aku kena buli pada kengkawan atau makbapak? Maka aku telah melayan fantasi-fantasi apa yang aku nak buat kalau dapat belasah mamat tadi tu, hingga tertidur.

(bersambung)

2 comments:

Dark Half said...

suatu autopsi yg menarik tentang apa yg sedang berlaku...aku tunggu sambungannya

SCUBA said...

aku pulak yg tak sabar..nah..kau punya pasal aku unleash sikit malam ni...