Tuesday, March 15, 2011

Pembedahan apendiks yang skizo 2





Tak berapa jelas pandangan dari sini sebab kawasan kat perutku agak tertutup. Aku cuma terasa ada benda sejuk main-main kat kawasan kanan perutku. Perut aku yang kosong dek berpuasa dari semalam pun rasa berbuai-buai. Angin yang kat dalam tu beralih-aluih dari satu usus ke usus yang lain. Dari tempatku, aku terdengar mereka membincangkan sesuatu sambil main hulur-hulur barang-barang pembedahan keluar dan masuk dari perutku. Benda yang bersih masuk, yang keluar benda yang berdarah. Ada yang nampak macam pisau. Ada yang macam gunting. Macam pistol pun ada. Dan pada masa di antaranya, cik misi kat sebelah tolong lapkan air peluh di dahi mamat yang tengah buat kerja ni tadi. Oh, dia doktor rupanya. Aku cuba tenangkan perut kasi mudah diorang bekerja. Atan cakap sekejap. Ni dah lama dah ni? Aku terasa dadaku mula berombak semula. Seorang misi memandang ke arah osiloskop yang tiba-tiba laju, bunyi bipbipnya.

Seraya itu juga, tangannya yang memegang tisu tadi tersapu kawasan hidung doktor yang baru nak masukkan benda yang nampak macam pisau kat perut aku. Doktor itu nampak cam nak bersin. Dia cuba menahan. Semua misi lega dia tak terbersin.


"Hat-choo!" bersin doktor tu. Aku terasa tangannya tersentak kena pada perutku masa dia terbersin. Doktor tu cakap ekskiusmi dan berlalu nak lap hingus sambil misi-misi yang di sekelilingku tersipu-sipu sesama mereka. Aku terasa macam ada benda yang bergenang diperutku. Semua orang dok tumpu kat doktor. Aku rasa cam ada benda yang mengalir dari perutku belah kiri. Aku nak gerakkan badan tapi tak boleh sebab aku dipelali. Diorang semua dok gelakgelak memerhatikan doktor yang sedang melecitkan hingusnya di sinki.


"Aarrrgghh!" jerit seorang misi setelah terlihat kawasan perutku. Misi yang lain pun macam gelabah jugak setelah berbuat perkara yang sama. Mereka semua bergegas ke station masing-masing. Yang sorang mengambil kapas dan mengelap kawasan kiri perutku. Apa yang berlaku, ni? Aku ushar kapas yang mereka tukar, aku lihat darah. Darah! Banyak darah. Bipbip pada osiloskop semakin laju.

Aku cuba menggerak-gerakkan tangan dan bahuku. Terasa bagaikan air di perutku tumpah ke kiri dan kanan. Kelihatan percikan darah terkena di baju misi yang sedang cemas menenangkanku. Aku semakin panik. Dua orang misi menekan badanku ke bawah. Aku mengeraskan badanku. Tibatiba perutku terasa sakit. Dan kesakitan itu semakin menjalar kebahagian yang aku tak pernah tau wujud dalam badanku. Aku rasa nak menjerit Aku meronta sekuat dayaku. Kemudian aku lemah. Ototku kendur. Pandanganku kabur. Aku toleh ke kanan. Seorang misi telah menyuntik sesuatu padaku. Aku toleh ke bawah ke perutku. Aduh. Perutku sakit...Apendiks...


Lepas tu aku tak ingat apa lagi dah. Tup-tup dah sampai sini.

Aku nasihatkan kau jagalah pemakanan aku. Malu weyh kalau orang tanya kau mati camana? Kau stuck dengannya for enternity weyh! FOR ETERNITY kena bahan!


huang-Huang-Huangggggg


Tamat.

2 comments:

~* chirpy_chummy *~ said...

adoii..rasa seriau jek...

Unknown said...

jagalah appendiks anda!