Saturday, December 25, 2010

Akuskizo

Aku tak pernah merancang nak melakukan apa yang aku lakukan. Aku hanya bertindak mengikut naluri. Tapi kengkadang tu aku bertindak mengikut keadaan. Saja-saja. Nak kasi adrenalin. Bila conformity, aku anarchy. Bila positive, aku negativity. Bila orang down, aku happy

Aku bukan seorang yang nak membetulkan sesiapa. Heck, aku pun tak betul. Tapi aku suka berada dalam kebetulan.

Betul pada takrif aku pula ialah happy dan harmoni. Padaku hidup umpama sebuah taman yang indah dan bungabunga berkembang mengikut musimnya. Beburungan berkicauan menyambut setiap ketibaan mentari pagi. Hidup hanyalah untuk hari ini dan kerana esok pasti lebih indah lagi. Semua orang berpegangan tangan menyanyi-nyanyi ketika pulang dari ladang dan kebun dan bertemu di persimpangan jalan dan menyanyi dan menari dalam ecstacy siap ada joker dan hero-heroinnya, bagaikan semua orang kampung dah prektis tarian yang sama. Macam dalam hindustan

Sesapa yang tak boleh terima konsep aku ni atau aku dapati meng-enforce-kan fahaman yang menyumbang kepada ke-selain-an kebetulanku itu padaku, aku akan, aku akan....aku akan tak ambik kisah dengan mereka. Kerana pada mataku mereka umpama kanak-kanak budak kampung yang sedang bermain bersama lepas mengaji di kawasan laman surau. Aku yang dewasa suka menghadiahkan gulagula kepada yang kecik, katakata semangat kepada yang tua sikit dan cubit telinga kepada yang suka kacau orang lain.

Dan aku hanya mahu teruskan hidupku yang ceria dalam taman indahku. Tempat dimana aku adalah aku yang aku inginkan. Dan keakuan itu ialah sebuah kehidupan yang serba sederhana bebas dari penjara minda.

Maka konsepku mendapat sambutan dari teman-temanku yang merasai kelainan yang sama. Kami berkomunikasi, berasimilasi lalu bergabung menjadi satu komuniti yang saling berhubung secara mentaliti. Semakin hari, kami semakin merasai kewujudan taman itu dalam hati kami. Kami semakin hampir kepada kesempurnaan akal. Kami bercahaya. Kami berkembang. Pada mulanya kami happy.

Tapi lately golongan yang suka memaksa ini mula mengganggu utopia kami. Mereka mengindoktrinasi, mengejek serta menggelarkan kami minoriti lalu mempersoal dan mengejek-ejekkan cara hidup dan pemikiran kami. Mentang-mentanglah mereka majoriti.

Dan aku bertindak mengikut apa yang sepatutnya. Lagi pun dia yang mula dulu.
Aku sembelihlah dia dengan pisau rambo yang kebetulan aku bawak hari ini. Pisau ni biasanya aku cuma gunakan untuk asah pensil jer. Kebetulan pulak ada dalam poket aku masa dia menyerang aku secara mentali tadi.

Dia taktau ke aku ada surat dokter?
Dia tak tau ke aku ni orang gila?

7 comments:

Dark Half said...

main kasar nampak?gggg

Ka-Ching said...

i'm bek hahaha...

aku nk join lepak kat taman. ade playground x?

i am your mother said...

sick bastard!

Irwan said...

sick? Do i need a doctor's confirmation for that too?

I have my own thermometer, mind you

Dark Half said...

the more the merrier...yayy...we have new family members nowadays

Ka-Ching said...

welkam welkam...makin meriah blog ni haha

~* chirpy_chummy *~ said...

haha..ade org terasa nampaaakknye..heh!