Monday, February 7, 2011

Aku nak Berenti Kerja


Baca dari mula

...Aku membelasah tauke dengan besi hollow tersebut hingga dia mati. Berdecap-decip jugaklah bunyi leher dia masa aku bantai kat situ dulu kasi dia berenti menjerit. Sibbaik bengkel ni terletak jauh ke dalam kampung. Dan saat ni takde orang di sekeliling. Aku cuak. Aku panik. Tapi dalam kesemua keterujaan itu, aku puas hati.

Aku heret bangkainya ke dalam bengkel. AKu dah ada plan untuk halhal sebegini. Mulamula, Aku ambik grinder dan tukar ke mata potong zink. Aku masukkan bangkai tadi ke dalam tong drum spare untuk besi terpakai. Aku buat kerja pemotongan kat dalam tu. Terpercik jugaklah darah kat muka tapi kira OK lah dari bersepah kat dalam bengkel. Aku potong kecik-kecik. Lepas tu, aku masukkan setiap bahagian itu ke dalam plastik sampah dan masukkan plastik-plastik sampah tu ke dalam guni besar. Senang nak menghangkutnya.

Untuk lupuskan bahan bukti, aku kena naik keta lain. Takleh naik keta sendiri. Untuk itu, skil mencuri kereta yang aku dapat masa jadi penjual sistem keselamatan kereta dulu tu amat berguna. Aku curi satu 4WD. Hilux la, baru cool.

Perjalanan ke tempat pelupusan pun sekejap ajer. Setelah mengheret guni itu sejauh seratus meter ke dalam semak di tepi jalan yang sunyi, aku nak bukak guni nak masukkan aluk yang ada telur lalat. Masa aku tengah sibuk sibuk tu, aku terdengar bunyi soksek kat belakang. Aku berenti kejap dan ushar line.

Aku nampak...

A) Ada orang tengah beromen.

B) Ada orang tengah nak buang bangkai tauke dia jugak cam aku



C) Takde apa-apa. Cuma bunyi dari seekor burung wakwak





Aku nak Berenti Kerja


Aku selalu kena basuh dengan tauke. Dia kata aku ni lembab dan buat kerja terhegeh-hegeh. Dah dia yang kasi kerja banyak dan rumit-rumit kat aku, sapa suruh? Dah tu, tengah aku buat ni, dia suruh tu. Tengah aku angkat tu, dia pesan jangan lupa buat yang ni. Huru haralah kepala hotak aku ni. Semua nak kena buat. Aku dah fedap. Aku berangin.

Aku tengah membengkokkan besi 3suku hollow nak buat design grill projek Rokan 2 tengahari tu. Tetiba tauke datang dengan muka bengis. Dia mengaum-ngaum pasal customer yang marah dia sebab awning yang kami pasang minggu lepas tu kabarnya bocor. Aku tarik muka buat taktau. Bukan bab aku. Tu bab budak-budak yang pasang awning lah. Aku welder. Apasal pulak tauke nak mengamuk-ngamuk kat aku?

Dah tu dia semakin menjadi-jadi pulak tengok muka aku. Aku pun apa lagi, menjawablah. Dia lagi naik hangin bila dia dengar aku jawab itu bukan kerja aku. Dapatlak yang tukang pasang awning dalam projek yang tu haritu, adalah adik dia yang lepasan U tu. Emolah dia kejap. Tangtang tu lah di nak hungkit cerita lama. Siap icing dengan cerita aku mintak advance masa takde duit nak beli susu anak aku dulu. Aku buat practice swing tennis dengan besi hollow yang bengkok macam pencangkuk tu, cuba mengalihkan api kemarahanku ke arah bumi.

Mamat tu tak jugak berenti membebel. Siap main tuing-tuing bahu aku lagi. Mataku terasa barai dek marah. Telingaku mula berdesing. Aku menguatkan grip pada batang besi. 

---

Aku membelasah tauke dengan besi hollow tersebut hingga dia mati. Berdecap-decip jugaklah bunyi leher dia masa aku bantai kat situ dulu kasi dia berenti menjerit. Sibbaik bengkel ni terletak jauh ke dalam kampung. Dan saat ni takde orang di sekeliling. Aku cuak. Aku panik. Tapi dalam kesemua keterujaan itu, aku puas hati.

Aku heret bangkainya ke dalam bengkel. AKu dah ada plan untuk halhal sebegini. Mulamula, Aku ambik grinder dan tukar ke mata potong zink. Aku masukkan bangkai tadi ke dalam tong drum spare untuk besi terpakai. Aku buat kerja pemotongan kat dalam tu. Terpercik jugaklah darah kat muka tapi kira OK lah dari bersepah kat dalam bengkel. Aku potong kecik-kecik. Lepas tu, aku masukkan setiap bahagian itu ke dalam plastik sampah dan masukkan plastik-plastik sampah tu ke dalam guni besar. Senang nak menghangkutnya.

Untuk lupuskan bahan bukti, aku kena naik keta lain. Takleh naik keta sendiri. Untuk itu, skil mencuri kereta yang aku dapat masa jadi penjual sistem keselamatan kereta dulu tu amat berguna. Aku curi satu 4WD. Hilux la, baru cool.

Perjalanan ke tempat pelupusan pun sekejap ajer. Setelah mengheret guni itu sejauh seratus meter ke dalam semak di tepi jalan yang sunyi, aku nak bukak guni nak masukkan aluk yang ada telur lalat. Masa aku tengah sibuk sibuk tu, aku terdengar bunyi soksek kat belakang. Aku berenti kejap dan ushar line.

Aku nampak...


6 comments:

~* chirpy_chummy *~ said...

aaaiiikkk?? pening. apesal mcm berulang2 je ni?

~* chirpy_chummy *~ said...

owh..read more tu mengelink kan ke cni.. i tot ni blog lg satu..haiyaa.. wa sudah pening lorr..

xpasal kn tag. apekess???

~* chirpy_chummy *~ said...

ok, da siap! http://chirpy-chummy.blogspot.com/2011/02/aku-nak-berenti-kerja.html

Al said...

saiko lg!!

abesla dark..

Dark Half said...

wakakakk..percubaan utk mereka cter erotik dariku

Al, ko jgn sronok sgt. ko pun kena tag kat blog satu lg...biahaha

eszol raar said...

done wan